Tiga Alasan Lubang Biopori Bisa Mencegah Terjadinya Banjir

By tarmin 16 Nov 2020, 12:46:25 WIB

Tiga Alasan Lubang Biopori Bisa Mencegah Terjadinya Banjir

Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja telah mencanangkan Pekan Gotong Royong Bekasi Bebas Banjir, pada Sabtu (14/11/20). Gerakan serentak ini bertujuan untuk mengantisipasi terjadinya bencana banjir di musim penghujan tahun ini.

Selain menyerukan dimulainya gerakan bersih-bersih lingkungan di seluruh penjuru Kabupaten Bekasi, Bupati Eka juga mencanangkan pembuatan Sejuta Lubang Biopori untuk membantu resapan air di musim hujan.

Sering kali, banjir terjadi karena sistem drainase yang tidak baik, terutama di daerah padat penduduk, daya serap air berkurang karena luas tanah yang semakin minim dan semakin banyaknya tanah yang tertutup beton.

Karena itu diperlukan solusi untuk meminimalisir terjadinya banjir akibat tingginya curah hujan. Salah satunya melalui pembuatan Lubang Biopori atau Lubang Resapan Biopori (LRB).

Berikut ini 3 alasan kenapa lubang resapan Biopori bisa menjadi solusi alternatif untuk mengatasi banjir. 1. Mempercepat Penyerapan Air Hujan.

Lubang resapan biopori dapat membantu air untuk segera masuk ke dalam tanah. Selain itu, sampah organik yang ada di dalam lubang merupakan makanan dari cacing tanah. Cacing yang masuk ke dalam lubang akan membuat terowongan-terowongan kecil di dalam tanah ketika menuju ke lubang yang berisi sampah organik. Hal ini tentu akan membuat air lebih cepat meresap ke dalam tanah.

2. Meningkatkan Kapasitas Tanah Menampung Air.

Terowongan-terowongan kecil yang dibuat oleh cacing tanah akan meningkatkan luas permukaan tanah. Hal ini tentu akan membuat kapasitas tanah untuk menampung air menjadi meningkat. Bahkan, lubang resapan biopori ini mampu meningkatkan luas bidang resapan menjadi 40 kali lipat.

3. Bisa Dibuat di Lahan Terbatas.

Lubang Biopori bisa dibuat di berbagai jenis lahan asalkan lahan tersebut berada pada area terbuka yang terkena air hujan, seperti di halaman r

Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment